Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML Atas

200 Nama Dai Rekomendasi Bikin Geger Publik, Menteri Agama Akhirnya Minta Maaf

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin meminta maaf terkait perilisan 200 penceramah yang dilakukan Kementerian Agama. Lukman meminta maaf secara khusus kepada mubaligh atau penceramah yang merasa tidak nyaman karena namanya masuk dalam daftar rilis.

200 Nama Dai Rekomendasi Bikin Geger Publik, Menteri Agama Akhirnya Minta Maaf

"Atas nama Kementerian Agama, selaku Menteri Agama, saya memohon maaf kepada nama yang ada dirilis yang merasa tidak nyaman namanya ada di sana," ujar dia di Jakarta, Senin (21/5/2018), seperti dilansir Tribunnews.com.

Lebih lanjut ia menerangkan alasan dikeluarkan rilis tersebut. Menurutnya, rilis itu dikeluarkan untuk memberi pelayanan atas kebutuhan masyarakat terkait penceramah atau mubalig.

"Ini bukan seleksi, bukan akreditasi, apalagi standardisasi. Ini cara kami layani permintaan publik," kata Lukman.

Menag Lukman juga membantah adanya kabar bahwa rilis tersebut berisi muatan politik. Daftar itu, katanya, dibuat murni berdasarkan masukan pengurus ormas keagamaan, masjid besar, dan lainnya.

"Itu bukti tidak ada motif politik di sini. Sama sekali tidak ada. Kalau kami berpolitik praktis, maka tentu kami hanya akan masukan yang pengikutnya besar saja," tutur Lukman.

Sebelumnya, Jumat (18/05/2018), Kementerian Agama mengeluarkan rilis sebanyak 200 nama penceramah. Nama-nama itu dihimpun dari masukan tokoh agama, ormas keagamaan, dan tokoh masyarakat.

Menurut Menag Lukman, para nama-nama yang terdafart di tahap awal ini ditentukan berdasarkan kriteria, yaitu mempunyai kompetensi keilmuan agama yang mumpuni, reputasi yang baik, dan berkomitmen kebangsaan yang tinggi.

"Nama yang masuk memang harus memenuhi tiga kriteria itu. Namun, para muballigh yang belum masuk dalam daftar ini, bukan berarti tidak memenuhi tiga kriteria tersebut," ujar Menag, mengutip situs resmi Kemenag.