Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML Atas

Ada Yang Mengaku Bawa Bom, Para Penumpang Lion Air Langsung Lari Naik Sayap Pesawat

Seorang penumpang pesawat lion Air JT 687 mengaku membawa bom di dalam pesawat. Para penumpang lain panik berhamburan berusaha keluar dari pesawat.

Ada Yang Mengaku Bawa Bom, Para Penumpang Lion Air Langsung Lari Naik Sayap Pesawat

"Benar, kejadiannya malam ini," kata Corporate Communications Strategic of Lion Air Group Danang Mandala Prihantoro saat dihubungi, Senin (28/5/2018) pukul 20.20 WIB.

Danang menjelaskan pesawat itu sesuai dengan jadwal berangkat dari Bandara Internasional Supadio, Pontianak, Kalimantan Barat, pukul 18.50 WIB dengan tujuan Jakarta. Namun, di dalam pesawat, ada penumpang yang mengaku membawa bom di tas.

"Ada salah satu orang yang mengaku membawa bom di dalam tas. Kemudian, untuk menjamin keselamatan dan keamanan penerbangan, pilot memutuskan menurunkan seluruh penumpang, bagasi, dan barang bawaan," katanya.

Dari foto yang diperoleh, situasi di pesawat itu tampak mencekam. Ada banyak penumpang yang berdiri di sayap pesawat.

Informasinya, para penumpang yang ketakutan karena ancaman bom itu kemudian membuka pintu darurat. Setelah pintu darurat terbuka, penumpang berhamburan keluar dari pesawat sambil berdiri di sayap pesawat tersebut.

Ini Penumpang Lion yang Ngaku Bawa Bom di Bandara Supadio

Seorang penumpang pesawat lion Air JT 687 yang mengaku membawa bom di dalam pesawat ditangkap polisi. Namanya Frantinus Nirigi.





"Sampai saat ini Saudara Frantinus Nirigi masih diamankan oleh avsec Bandara Supadio," kata Kabid Humas Polda Kalbar Kombes Nanang Purnomo saat dihubungi, Senin (28/5/2018).

Dari Frantinus, polisi mengamankan sejumlah barang bukti. Salah satunya kartu alumni Universitas Tanjungpura.

Nanang menjelaskan Frantinus mengaku membawa bom saat di dalam pesawat. Hal tersebutlah yang memicu para penumpang lainnya berhamburan keluar dari pesawat. Namun, setelah diperiksa menyeluruh, bom itu tidak ada.

"Setelah diadakan pengecekan bagasi, ternyata bom yang diutarakan Saudara Frantinus Nirigi tidak ditemukan. Untuk kondisi Bandara Supadio sampai saat ini dalam keadaan aman," ucapnya.

Lion Air Polisikan Pembuka Jendela Darurat

Lion Air melaporkan penumpang yang membuka jendela darurat dengan kode penerbangan JT 687 rute Pontianak-Jakarta. Penumpang itu dipolisikan karena diduga telah merusak fasilitas pesawat.

"Penumpang yang diduga melakukan tindakan merusak pesawat telah dilaporkan ke pihak kepolisian dan saat ini sedang dalam proses pemeriksaan lebih lanjut," kata Corporate Communications Strategic of Lion Air, Danang Mandala Prihantoro, dalam keterangan tertulisnya, Senin (28/4/2018).

Danang menerangkan penumpang itu membuka jendela darurat karena ada ancaman bom. Namun dia menegaskan insiden tersebut tak bisa langsung dijadikan alasan untuk membuka jendela darurat.

"Dalam penerbangan tersebut, ada seorang penumpang yang bergurau membawa bom, namun ini tidak serta-merta dijadikan alasan untuk membuka jendela darurat," ujarnya.

Penumpang yang membuka jendela darurat itu masih diperiksa oleh polisi. Lion Air berharap kasus dugaan perusakan fasilitas itu berlanjut ke tingkat pengadilan.

"Lion Air berharap perbuatan tersebut diproses sampai pada tingkat pengadilan," tutur Danang.

Lihat videonya dibawah ini:

<center<

Sementara itu, akibat adanya ancaman bom, penerbangan Lion Air itu harus mengalami penundaan. Namun Lion Air tetap berkomitmen memberangkatkan semua penumpang dengan menunggu pesawat dari bandara lain.

Sebelumnya diberitakan, pramugari Lion Air bercerita tentang kepanikan saat ada penumpang yang melontarkan ancaman bom. Karena panik, sejumlah penumpang membuka emergency exit atau pintu darurat.

Seperti terlihat dari potongan video kesaksian pramugari dari Kabid Humas Polda Kalbar Kombes Nanang Purnomo, Senin (28/5/2018). Dalam video itu tampak pelaku yang menebar teror ancaman bom bernama Frantinus Nirigi sudah diamankan.

"Tanpa ada desak-desakan, dorong-dorongan, semakin lama semakin lama kemudian captain saya keluar dengan command, 'Ayo cepat, ayo cepat.' Jadi saya lebih mengeraskan suara saya, 'Ayo cepat, Bapak-Ibu, keluar dengan tenang.' Akhirnya yang di belakang berdiri semua, panik, sedangkan FA saya semua di belakang, semua belum standby di station-nya masing-masing. Jadinya FA saya tidak bisa memberikan command dengan benar kepada penumpang dan menjaga station-nya, emergency exit-nya masing-masing. Jadi ada beberapa penumpang yang membuka jendela daruratnya," jelas pramugari tersebut panjang-lebar.